Pages

Tuesday, April 20, 2010

Maybe tomorrow is my day~



Ibnu Mas’ud berkata: “Aku tidak pernah menyesal kecuali atas hari-hari di mana mataharinya tenggelam dan umurku berkurang namun amalku tidak bertambah.”
Ibnu Qayyim berkata: “Waktu manusia sebenarnya adalah umurnya. Ia adalah harta kehidupannya yang abadi dalam nikmat yang kekal dan harta kehidupannya yang sempit dalam azab yang pedih namun ia berjalan perlahan seperti awan. Maka barang siapa yang waktunya adalah untuk Allah dan dengan Allah, maka itulah kehidupan dan umur yang sebenarnya. Selain itu tidak dihitung sebagai kehidupannya. Jika ia hidup seperti haiwan, jika ia menghabiskan waktunya dalam kelalaian dan kelupaan serta harapan yang batil, maka kematiannya lebih baik daripada hidupnya.”
 
Umar ibn Abdul Aziz ra berkata: “ Sesungguhnya aku benar-benar benci untuk melihat salah seorang dari kalian dalam keadaan kosong (tidak memiliki pekerjaan), baik dalam pekerjaan duniawi mahupun pekerjaan ukhrawi.”


-jiwa hamba-

4 comments:

anjang said...

Dari Al-Abbas b. Abd Mutalib r.a, Rasulullah saw pernah bersabda: "Apabila gementar seorang hamba kerana takutkan Allah maka berguguranlah segala dosanya sebagaimana berguguran dedaun dari pokok yang kekeringan."
...

"Ainaani la tamassuhuha annaar, ainun bakat min khasyyatillah wa ainun baatat tahrusu fi sabilillah"
(Dua mata yang x disentuh aknnya api neraka, mata yg menangis krn takutkan Allah dan mata yang berjaga di jln Allah)
...

khaulah mujahidah said...

syukran ukhti..jgn lupakan ana dalam doa enti..~

Admin Al-Fatihah buat Mohd Fadhiri said...

“Waktu manusia sebenarnya adalah umurnya. Ia adalah harta kehidupannya yang abadi dalam nikmat yang kekal dan harta kehidupannya yang sempit dalam azab yang pedih namun ia berjalan perlahan seperti awan.

Benar ya ukhti solehah...umur kita sesuatu yang berharga..jom kita berlumba-lumba untuk akhirat, bukan berlumba-lumba untuk dunia..

Mengapa kita perlu berlumba ye??? kita kena berlumba-lumba mengejar kebaikan didunia ini utk akhirat SANA kerana setiap orang ada had umur..

Sekarang ni kita dah melepasi "garisan pelepas" dalam aturcara perlumbaan sejak saat kita dilahirkan..Dan sekarang kita masih dalam perlumbaan untuk sampai ke "garisan penamat" kita..Semakin hari kita semakin dekat dengan "garisan penamat" kita...

Tahukah ya ukhti solehah, sakinah apakah yg dimaksudkan "garisan penamat itu".."garisan penamat itu ialah ajal kematian yang telah ALLAH tentukan waktu dan saatnya..Disaat kita sampai ke "garisan penamat" itu, kita akan mengetahui apakah cukup amal yang dikutip semasa perlumbaan berlangsung untuk bekalan di SANA..KULLU NAFSIN ZA'IQATUL MAUT..

p/s:asif jiddan terpanjang menulis comment..hehe..sekadar perkongsian dari kaklong..;)

khaulah mujahidah said...

masyaAllah..jazakillah kak long ats perkongsian..

lg panjang lg bagus..
dhlama xdpt makanan rohani..

syukran kathir kak..;)