Pages

Tuesday, September 29, 2009

fasa ke-4~

-selamat hari raya eidulfitri-



BismiLlahi walhamduliLlah...

9 syawal..

salam lebaran untuk semua..

berlabuhnya tirai Ramadhan.. masuk ke bulan syawal, bulan kemenangan.. kalau ikutkan perkiraan fasa, sekarang kita dah berada pada fasa ke-4, rentetan fasa2 di bulan Ramadhan.. ini fasa yg sengaja aku cipta.. namun, mungkin masih belum terlambat untuk kita melihat kebelakang, membayangkan kembali kemanisan b'ibadat ketika Ramadhan.. ketikamana nafsu tidak bercantum dengan syaitan..

bagaimana dengan acuan Ramadhan kita? adakah elok hasilnya atau sebaliknya kembali kepada keadaan sebelum Ramadhan? jika kita boleh istiqamah melakukan tahajud ketika Ramadhan, adakah sama keadaannya apabila keluar dari madrasah itu?

"kita sendiri bertanggungjawab untuk menilai jawapan kepada persoalan tersebut.."

'apabila bercantum nafsu dengan syaitan'.. ujian untuk istiqamah dalam beribadah semakin mencabar.. ketika Ramadhan, apabila hati terasa ingin membaca Al-quran, tangan terus mencapai kitab suci itu.. apabila hati mengatakan, "aku ingin tahajud".. dengan mudahnya kita bangun untuk tahajud tanpa rasa malas.. tetapi..

selepas berakhirnya Ramadhan..

apabila hati mengatakan, "aku ingin membaca Al-quran"..
syaitan membisikkan kata2, "tak payah la, nanti tak sempat nak siapkan assignment"

hasilnya, quran tidak dibaca.. malah assignment juga tidak disiapkan.. kerna, "nafsu sudah bercantum dengan syaitan LAKNATULLAH"..

kerna itu, kita perlu muhasabah kembali diri.. bandingkan dengan segala perlakuan ketika berada di dalam madrasah Ramadhan.. pacakkan pada hati,

"aku ingin istiqamah beribadah kepada Mu ya Allah..."

lihat kembali bisikan2 pada hati kita... adakah ianya ajakan kepada Allah atau sebaliknya..

"orang yang beriman berupaya untuk membezakan dari mana datangnya bisikan hati itu.. dan mereka cepat2 bangkit untuk melawan bisikan syaitan LAKNATULLAH. "

justeru, adakah kita orang yang beriman kepada Allah? sama2 kita 'recheck'.


..............

akhir kalam, asif 'ala kulli hal... segala nasihat aku tujukan khas kepada diri sendiri dan anda semua..

doa ;

"ya Allah, perhiasilah diriku dengan perhiasan Al-Quran, muliakan aku dengan kemuliaan Al-Quran.."


hadith:
(doa itu senjata orang mu'min, tiang agama, cahaya langit dan bumi)



~selamat membaca dan beramal~




p/s: jom puasa sunat di bulan syawal..


Wednesday, September 23, 2009

....

post terakhir sebelum berangkat....
again..aku tukar lagu..
lagu ni dh lame aku minat..

template blog ni nampak berbeza pada certain laptop..
mungkin kalau tgk guna internet explorer lg clear..
ok, xde ape nak sembang.. sekian-
............




p/s: tiba2 rase 'addict' balik pada netball n handball.. bile la bleh main lagi..

Monday, September 14, 2009

Gathering ISIS 165


"Topup puasa Reload taqwa"

tajuk forum anjuran Isis (Ikatan silaturrahim siswa), ESQ bertempat di Hotel Flamingo.pengisian yang menarik.. tahniah aku ucapkan kepada pihak penganjur atas inisiatif yg diambil sempena bulan barakah ini. teruskan usaha anda!

"..bukan senang berdepan dengan mad'u yang pelbagai lapisan kalau tidak kena caranya.."


~alumni ESQ, angkatan mahasiswa ke-4~

Saturday, September 12, 2009

wanna be~


malam 23..~
"tiada milik kita... semuanya hanya milik Dia.."

bayangkan....


(BAYANGKAN, ANDAINYA SUHAIB INI ADALAH DIRI KITA)

Nama saya Suhaib. Saya berusia 16 tahun. Ketika bapa saya, Mat Sah Satray ditahan di bawah ISA pada 18 April tahun 2002, saya berusia 8 tahun 5 bulan. Saya masih terlalu kecil dan tidak dapat mengingati semua peristiwa. Ketika itu saya sedang tidur, tetapi terjaga apabila beberapa orang polis masuk ke bilik tidur saya dan dengan kasar menyelak cadar, mengangkat hujung tilam, menarik rak baju, membuka serta menutup almari pakaian hingga mengeluarkan bunyi kuat yang membuatkan saya terjaga.

Umi, panggilan saya pada emak, mendukung saya dan diletakkan di sebelah abah yang ketika itu duduk di sofa di ruang tamu. Aku menoleh ke arah Abah dan nampak kedua-dua tangannya bergari. Aku menangis kerana terlalu takut melihat gari itu. Gambaran gari yang melengkar di kedua-dua belah tangan Abah amat sukar untuk hilang dari minda saya......

Agak lama juga polis menggeledah rumah kami. Seorang wanita sibuk menyoal Abah dan Umi bergilir-gilir dan kemudian menulis sesuatu di atas kertas. Manakala lima orang lelaki yang lain, sibuk membuka rak buku Abah, mengeluarkan Quran dan buku-buku agama serta menyelak-nyelak setiap muka surat dengan pantas. Saya tidak tahu, apa yang mereka cari. Tidak lama selepas itu, mereka membawa Abah masuk ke dalam van putih. Umi dukung saya dan kami berdua sempat melambai tangan kepada Abah. Sebaik sahaja van putih hilang dari pandangan, aku menangis lagi sambil memanggil-manggil Abah. Saya baring di riba Umi hingga tertidur...

Saya bagaikan melalui satu mimpi buruk di mana Abah dilarikan dari rumah oleh sekumpulan lelaki. Bila terjaga dari tidur, saya mencari Abah di semua bilik termasuk bilik air tetapi tidak ditemui. Saya mendapatkan Umi yang sedang membancuh minuman untuk bertanya tentang Abah, tetapi saya nampak Umi juga sedang menangis....

Saya asyik teringatkan Abah. Dari pagi saya tunggu Abah, tengah hari, hinggalah cuaca gelap dan masuk waktu maghrib, Abah masih juga belum pulang. Saya mula menangis kerana rindukan Abah... Ketika itu telefon rumah berdering, saya dan Umi berlari ke arah telefon tetapi apabila gagang diangkat, tiada siapa yang bercakap di hujung talian....

7 tahun telah berlalu


Peristiwa buruk itu telah berlalu tujuh tahun yang lalu, namun ianya sukar untuk hilang semuanya dari fikiran saya. Tujuh tahun lalu Abah saya dibawa pergi, hingga kini beliau tidak pernah balik ke rumah kami.

Pada tahun 2009 ini, maknanya hampir separuh usia saya membesar tanpa belaian kasih sayang, bimbingan dan sentuhan Abah walaupun beliau masih hidup. Saya membesar bertemankan barang-barang peribadinya seperti jam tangan, dompet, baju, seluar, kain pelikat dan buku-buku beliau. Saya sekadar mengikuti nasihat dan kata-kata beliau melalui surat-surat kirimannya. Jika rasa terlalu rindu padanya, saya akan pakai baju, seluar dan kain pelikat beliau. Saya letak gambar Abah di dompet duit bersebelahan dengan gambar saya.

Umi akan memastikan kami melawat Abah sekurang-kurangnya dua kali sebulan. Namun waktu lawatan selama 45 minit itu jauh dari mencukupi untuk Abah menghilangkan rindu, memberikan bimbingan, tunjuk ajar serta melepaskan kasih sayangnya kepada saya.

Satu peristiwa yang tidak dapat dilupakan ialah ketika lawatan pertama ke Kem pada 24 Jun 2002. Setelah hampir tiga minggu tidak melihat Abah sejak pertemuan terakhir di Bukit Aman, saya rasa terlalu rindu kepadanya. Kami berbual selama 45 minit dan di akhir pertemuan, Abah dibenarkan keluar dari bilik kurungan untuk bersalaman dengan saya dan Umi. Abah mengangkat, mendukung dan mencium saya berkali-kali. Saya terlalu rindukan Abah dan apabila warden bertugas menyuruh Abah masuk kembali ke bilik kurungan, saya menangis dan tidak mahu melepaskan pegangan pada lengan Abah...

Bagaikan binatang di zoo


Sejak hari pertama penahanan Abah hinggalah di saat ini, saya tidak pernah berpeluang mengerjakan solat dan membaca quran bersama beliau. Saya tidak mengharapkan duit belanja atau keluar membeli belah kerana memahami semua itu tidak mungkin dapat dilakukan bersama. Namun, satu perkara yang lebih memedihkan bermula pada bulan April 2005, kami keluarga tahanan hanya dibenarkan bertemu menggunakan interkom di sebalik dinding kaca lutsinar. Bila sahaja melihat Abah di sebalik cermin kaca, hati saya terasa hancur... Ketika itu, saya teringat binatang di zoo yang diletakkan di dalam kotak kaca. Apakah dosa dan kesalahan Abah diperlakukan sedemikian rupa. Sejak tarikh itu, setiap kali melawat Abah, saya hanya berpeluang bercakap melalui interkom dan duduk di sebalik kaca. Saya hanya dapat melihat wajah Abah, tetapi tidak dapat menyentuhnya...hati ini memang pedih yang teramat sangat.

Tujuh tahun saya dipisahkan dari Abah, namun tiada sebarang tanda beliau akan dibebaskan. Walaupun pada tahun 2009 ini ada dua pembebasan beramai-ramai yang mendapat tempat di dada media, namun nama Abah saya tiada dalam kedua-dua senarai pembebasan tersebut....

Perpisahan dengan Abah benar-benar membuat saya rasa rendah diri dan terpinggir. Saya terlalu ingin menjalani kehidupan harian bersama Abah. Saya ingin makan, berbual, bergurau senda dan melakukan pelbagai aktiviti harian bersamanya. Saya juga punya keinginan mempunyai keluarga yang lengkap, sama seperti orang lain.

Hingga kini saya tidak faham kenapa Abah saya, seorang yang pendiam dan mudah tersenyum, masih juga belum dibebaskan. Saya tidak tahu apakah sebenarnya kesalahan beliau kerana tahanan ISA lain yang ditahan bersama Abah tujuh tahun dulu, hampir semuanya telah pun dibebaskan... namun Abah masih tetap dikurung di Kem. Saya setuju dengan pendapat Umi bahawa Abah sepatutnya dibicarakan di mahkamah. Kalau benar ada bukti menyatakan dia salah, sekurang-kurangnya hakim akan menetapkan, bilakah tarikh akhir dia menjalani kehidupan sebagai banduan. Saya amat sedih mengenangkan kehidupan Abah dalam ketidakpastian selama tujuh tahun dan terus berlarutan.

Saya akan terus berdoa pada Allah supaya Abah segera dibebaskan...

*Testimoni ini ditulis oleh Suhaib Mat Sah, anak kepada tahanan ISA Mat Sah Satray. Mat Sah Satray ditahan sejak tahun 2002, dituduh terlibat dalam aktiviti Jemaah Islamiah, namun tidak pernah dibuktikan di mahkamah. Dipetik daripada blog merdekareview


http://tintaduat.blogspot.com/

Friday, September 11, 2009

..temui Dia~


BismiLlahi wal hamduliLlah...

"terlepasnya 3 ikatan... "

..berada di dalam fasa ke 3 Ramadhan merupakan suatu rahmat yg terlalu besar.. Alhamdulillah.. pujian yg selayaknya hanya untuk Dia.. ayuh sahabat! sama2 kita lipatgandakan amalan dan pasang niat untuk memburu lailatulqadr..

sedikit perkongsian ringkas;

sedar atau tidak, permulaan kehidupan yg baik bergantung pada amalannya diwaktu pagi. jika paginya dihiasi amalan qiamullail yg berterusan nescaya jalan hidupnya pada hari tersebut berlalu dengan baik.. kerana di dalamnya terisi 'keberkatan dari Allah'..

apabila kita bangkit dari tidur,
lalu menyebut nama Allah.. maka terlepas satu ikatan..
kemudian, kita bergegas untuk berwudhu'..disaat itu terlepas satu lagi ikatan..
setelah berwudhu'..kita terus mendirikan solat.. maka terlepas lagi satu ikatan, iaitu ikatan yg k-3. insyaAllah.. apabila terlepasnya ketiga-tiga ikatan yg membelenggu diri, maka kita dapat melakukan ibadah dalam keadaan selesa.

wallahu'alam.

"temui Dia di sepertiga malam.."

Thursday, September 10, 2009

kematian~


-anugerah Tuhan yg sgt bernilai~


BismiLlahi wal hamduliLlah...
Alunan pot elegance of the pachelbel mengiringi taipan kali nih.. dah lame benar tak dengar. (^-^)

Alhamdulillah, masuk malam k-20.. semoga fasa k-2 ini berlalu dengan seribu rahmat dan keberkatan..

Entry kali ni berfokus tentang satu perkara, perihal ‘kematian’.


Usai waktu maghrib, aku bergegas ke klinik bersama seorang sahabat.. setelah berbincang dengan pegawai yg bertugas, dia menyuruh sahabatku masuk ke bilik pemeriksaan. Kebetulan ada seorang kakak yg turut menunggu giliran untuk di ‘scan’. Kelihatan dia sedang sarat mengandung.
aku memulakan bicara;


“akak nak scan jugak k?”

“a’ah..nak scan. Kwn sakit apa?”

Aku malas nak menerangkan keadaan sebenar sahabatku.
Jwpn mudah, “masalah kesihatan sket”.

“akak dah berapa bulan?” aku kembali bertanya.

“dah 9 bulan. 24 hb ni jangkaan.” Dia membalas jawapanku sambil tersenyum.
Aku turut tersenyum lebar.. sedikit teruja berhadapan dengan situasi sebegini.
“anak pertama k?” aku cuba mengagak melihat kepada raut wajahnya.
“tak..ni anak kedua. Anak pertama dah meninggal.”
-speechless-

Aku cuba mengalihkan topik perbualan.. bimbang emosinya terganggu. Lebih2 lagi dia sedang sarat mengandung. Persoalan2 lain dikemukakan.. perihal kerjaya, tempat tinggal, adik beradik,..dll.

namun, tiba-tiba...


Dia kembali membuka topik tadi.. perihal kematian anaknya. Aku difahamkan, anak pertamanya meninggal ketika berusia 4 tahun kerana demam panas. meninggal pada hari kelahirannya sendiri.. Tahun ni genap usia anaknya 7 tahun. Tanpa riak kesedihan, dia menceritakan saat2 anaknya menghembuskan nafas yg terakhir.. dipangkuannya..


Aku mendengar dengan setia..


Katanya, “waktu tu, dia termengah2..
(sambil menggayakan keadaan yg dihadapi anaknya)”

“akak pegang kaki dia, sejuk.. mungkin waktu tu dah ditarik..
kemudian muka dia berubah”

“susah nak terima yg dia dah takde.. sampai sekarang”

“lepas dia meninggal, akak merancang.. sebab tu beza antara yg pertama dengan yg kedua 7 tahun”


Aku cuba membayangkan situasi tersebut.. naluri seorang ibu yg berdepan kehilangan anak tersayang..


“takpe kak.. Allah sayang dia, akak pun dapat banyak pahala.. dia pergi waktu kecil, xde dosa ape2.. “


Aku cuba memujuk.


“kalau tidur, akak harap sangat dapat bermimpi tentang dia.. nak tengok dia besar mane sekarang”.. dia kembali bersuara sambil tersenyum.

“ayah akak meninggal 6 bulan kemudian.. sakit tua”..


Dia memanjangkan perbualan perihal kematian. Huh! Aku terkedu.


“akak tak boleh nak terima keadaan macam ni. Kalau boleh akak nak mati dulu”..

Aku tersenyum..kerna aku sering dilontarkan kata2 sebegini.

“akak, kalau saya.. saya nak mereka yg meninggal dulu..”
“ sebab..saya nak sembahyangkan mereka, mandikan mereka..kemudian doakan mereka..”. aku menambah. Jawapan yg kerap aku utarakan pada sahabat karibku..

Perbualan diteruskan.. hinggalah sahabatku keluar dari bilik pemeriksaan. Kemudian, aku bangkit meninggalkan dia dengan fikiran yg masih menerawang.. sesekali terlintas persoalan, “kematian org terdekat”..


................................


“berfikir tentang kematian”
..antara cara untuk menemui hati kita. Ringkasnya, perbualan tadi bermakna bagiku.. Allah tadirkan dia untuk mengingatkanku soal kematian yg akan datang tanpa diundang.. barangkali kematian itu boleh berlaku dibulan yg mulia ini..


Dua hari lepas aku berkesempatan melihat beberapa klip video di youtube,
video2 syuhada' yg gugur syahid dalam perjuangan.. ALLAH.. SUBHANALLAH..sungguh takjub! perlahan2 mereka menghembuskan nafas terakhir dengan raut wajah yg cukup tenang... ada yg tersenyum... seketika, lahir rasa kagum dan teruja dengan posisi yg mereka peroleh disisi ALLAH..'SYAHID!'.


aku juga sempat melihat video munajat Allahyarham ustaz asri ibrahim.. sungguh syahdu..hatiku turut terusik.. mungkin agak lame ia dibiarkan kontang tanpa pengisian.. apa yg terlintas saat itu adalah bentuk kematian yg bakal aku hadapi tak lama lagi..
jika ada sahabat Rasulullah yg menetapkan cita2nya untuk mati dalam keadaan2 tertentu, barangkali aku sendiri perlu memasang cita2 bagaimana bentuk kematian yg aku harapkan.. adakah dengan cara syahid dalam peperangan? atau mati hanya sekadar menjadi orang biasa yg tidak menyumbang apa2 kepada Islam? mati sekadar seorang guru biasa... ALLAH..


........................


sama2 kita renungkan dan cubalah utk memetik ‘ibrah disebalik cerita yg di sampaikan.. asif atas kedhaifan diri..

kepada sahabat2 yg sedang melalui proses istikharah, lakukanlah munajat itu dengan sebaiknya.. bulan yg terbaik untuk kita temui jawapan kepada permasalahan. Semoga antum senantiasa berada dalam lingkungan rahmat Ilahi.. ameen.


“..tingkah luaran kadangkala tidak mencerminkan dalaman.. boleh jadi, ia sekadar ujian yg sengaja dihadapkan untuk menilai sejauhmana kebenaran dan kesungguhan...”

Monday, September 7, 2009

Munajat-Allahyarham Ustaz Asri Ibrahim

Generasi Harapan~

Ramadhan kareem..

sekali lagi, aku mengambil keputusan untuk menukar lagu blog.. doa rabitah tetap antara nasyid terbaik..


Generasi Harapan
Album : Kembali..!

Munsyid : Izzatul Islam
http://liriknasyid.com

Dimana dicari pemuda Kahfi
Terasing demi kebenaran hakiki
Dimana jiwa pasukan Badar berani
Menoreh nama mulia perkasa abadi

Umat melolong di gelap kelam
Tiada pelita penyinar terang
Penunjuk jalan kini membungkam
Lalu kapankah fajar kan datang

Mengapa kau patahkan pedangmu
hingga musuh mamapu membobol betengmu
Menjarah menindas dan menyiksa
Dan kita hanya diam sekedar terpana

Bangkitkan negri lahirkan generasi
Pemuda harapan tumbangkan kedzaliman

Wajah dunia Islam kini memburam
Cerahkan dengan darahmu
Panji Islam telah lama terkuali
Menanti bangkit kepalmu

Sunday, September 6, 2009

Bingkisan Fikrah Untuk Pejuang~


-lailatul qadhar-


"pemuda adalah mesin penggerak yang bertanggungjawab mengaktifkan seluruh organ perjuangan agar tidak sekadar berfungsi sebagai sayap kanan perjuangan, bahkan mampu menjadi pencetus gerak kerja berkesan, menumbuhkan kesedaran ahli, meraih sokongan pengundi dan membawa pulang 'trofi' kemenangan"..



bagaimana pemuda menggerakkan perjuangan memburu kemenangan???


Sabda Rasulullah saw:


Dari Abi Abdullah Khabbab bin al Arat Rha, telah berkata : kami telah mengadu kepada Rasulullah saw sedang Rasulullah saw berbaring di bawah naungan Kaabah berbantalkan serban. maka kami bertanya : apakah Tuan tidak berdoa memohon kemenangan bagi pihak kita?

"sesungguhnya orang-orang sebelum kamu, ditangkap seorang lelaki lantas digali lubang lalu ia ditanam di dalamnya, kemudian dibawa datang gergaji lalu digergaji kepalanya sehingga terbelah dua dan disikat badannya dengan sikat besi sehingga meluruhkan daging dan tulangnya, namun demikian itu tidak memalingkan ia dari agamanya."

demi Allah, nescaya Allah menyempurnakan urusan ini (agama Islam) sehinggalah musafir dari Sana'a ke Hadhra Maut tidak lagi takut melainkan hanya kepada Allah, akan tetapi kamu adalah golongan yg gopoh.

Riwayat Imam Bukhari

..........

bedasarkan hadis di atas, ia memaparkan sikap Nabi saw ketika berhadapan dengan keadaan yg sgt kritikal, keadaan dimana para sahabat disiksa dengan dasyat oleh pihak kuffar laknatullah. antaranya ialah Khabbab al Arat yang disalai oleh musyrikin di atas bara api dan dikelar jasadnya dengan besi panas hingga masak dan luluh dagingnya. akibatnya, penyiksaan itu meninggalkan kesan parut yg sgt hodoh pada diri khabbab.. suatu ketika, khabbab r.a datang kepada Rasulullah yang sedang beristirehat ditepi Kaabah, lantas bertanya: apakah Tuan tidak berdoa kepada Allah s.w.t agar kita diberikan kemenangan?

bayangkan sahabat2...

yang bertanya itu adalah sahabat Nabi saw yg berjuang malah disiksa dengan penyiksaan yg dahsyat oleh musuh. yang bertanya ialah sahabat yang sanggup mempertaruhkan nyawa demi mempertahankan prinsip dan pegangan agama. yang bertanya adalah sahabat yang mewaqafkan dirinya untuk Islam dan perjuangan suci,

tiba-tiba..

Nabi saw menjawab, org terdahulu lebih teruk menerima penyiksaan dari musuh-musuh Allah sehingga ada yg digergaji kepalanya hingga terbelah dua dan jasadnya disikat dengan sikat besi sehingga bercerai daging dari tulangnya namun mereka tetap mempertahankan agamanya.

maka kamu yang dtg meminta-minta agar didoakan kemenangan biarpun kamu sangat perit berhadapan dengan kezaliman musuh, kamu adalah golongan yang gopoh dan tidak sabar menanti kemenangan yang dijanjikan Allah swt..

ALLAH....

kemenangan adalah suatu yang dianugerah oleh Allah swt. ianya tidak boleh dicipta oleh kita dengan maksud tiada kemenangan buatan kita selain Allah swt dan tiada jalan short cut utk mencapai kemenangan. itulah sunnatullah kemenangan atau nusrah yang dijanjikan buat mereka.

sebagai pejuang, kita hendaklah mengambil sunnatullah dalam perjuangan suci ini dengan gigih berjuang, ikhtiar melepasi segala cabaran, ikhlas dan istiqamah dalam mengendarai perjuangan, tabah mendepani ujian serta halangan, berkorban apa jua sebagai taruhan buat perjuangan mulia ini....

jangan sekali-kali kita menerobos keluar dari landasan sunnatullah kerana tidak sabar hendak menang dengan hanya kita melihat riak-riak kemenangan yang tidak pasti tetapi sarat dengan janji-janji manis kemenangan kononnya..

kita bukan tidak inginkan kemenangan, tetapi kita mestilah melihat kepada beberapa persoalan bersama jawapannya terlebih dahulu.

Pertama :

untuk apa kemenangan itu mahu dicapai? apakah ia bermaksud memberi kemenangan kepada Islam?

kedua:

bersediakah kita dengan kemenangan? apakah kemenangan itu kelak tidak menjadi fitnah kepada kita dan perjuangan yang didokong ini?

ketiga:

bagaimana kemenangan itu dicapai? apakah ia tidak melanggar batas dan prinsip amal islami? kerana sudah tentu kaedah Islam ialah 'Matlamat tidak menghalalkan cara'.

semua persoalan diatas hendaklah dijawab dengan hati yang jujur, jiwa yg tulus dan akal yg ikhlas mengenai bagaimana situasi kita terhadap kemenangan yg ingin dicapai.

................


taujihat yg ana ambil dari buku 'bingkisan fikrah untuk pejuang' karangan Al-Fadhil ustaz Nasrudin Hj Hassan At-Tantawi, buat renungan bersama. bila berbicara perihal kemenangan, masing2 punya pandangan tersendiri... siapa yg tidak inginkan kemenangan.. ? siapa yg tidak inginkan kejayaan setelah penat berusaha? namun, seringkali kita lupa untuk menyediakan tapak yg utuh kearah kemenangan itu sendiri.. jangan terlalu ghairah dgn idea2 , tetapi lupa untuk merangka persediaan yg rapi.. bimbang, idea yg sepatutnya membuahkan hasil yang menguntungkan bertukar menjadi pulangan kerugian kerana 'tiada persediaan'. seolah2 ia dikalahkan oleh 'kebatilan yg terancang'!


bulan Ramadhan ini juga menjanjikan kemenangan bagi mereka yg merancang dan membuat persediaan kearah pengislahan... sudah pasti mereka akan diuji.. ujian kesabaran, fitnah, umpatan, cemuhan, kehilangan, dan sebagainya.. apabila kesemua ujian itu bijak ditangani, maka pulangannya adalah rahmat yg terlalu besar.. ALLAH... mohonlah keampunan dengan bersungguh2.. hayati fasa maghfirah ini dengan sebaiknya.. moga2 dosa2 lalu terhapus ibarat debu yg berterbangan diudara.. ana menyeru diri yg terlalu hina ini kearah pengislahan dan sahabat2 yg ana kasihi kerana Allah.. muhasabah kembali amal kita dibulan mulia ini.. elakkan persengketaan dan perselisihan pendapat yg tidak menguntungkan.. masih terlalu banyak masalah ummat yg perlu diberi perhatian..


Firman Allah s.w.t:


jika sekiranya (perjuangan) ini suatu capaian hasil yg dekat dan perjalanan yg singkat nescaya mereka (musyrikin) akan mengikut engkau, akan tetapi (perjuangan) ini jauh perjalanannya dan dirasakan sukar ke atas mereka.


Firman Allah s.w.t:


dan ingatlah ketika org2 kafir merancang utk memenjarakan kamu, membunuh kamu dan menghalau kamu keluar daerah, mereka merancang dan Allah s.w.t juga merancang dan Allah s.w.t, sebaik-baik perancang.

Surah al Anfal, ayat 30.




p/s: credit kepada pemilik buku. alfu syukran~

Tuesday, September 1, 2009

Maghfirah~

-masjid nabawi ketika matahari naik-
BismiLlahi wal hamduliLlah...

Ramadhan Kareem~


Alhamdulillah, setelah masuknya fasa k-2 ramadhan barulah aku berkesempatan untuk menulis.. sejak tarikh 1 ogos, bersamaan dengan ulangtahun kelahiranku, blog ini ditinggalkan usang... hampir2 berkubur seolah2 bakal menurut jejak blog2ku yg terdahulu.. 'ala kulli hal, hari ini aku kembali menulis utk memastikan ia terus hidup!


'..Allahummabalighna fi Ramadhan..'

ungkapan yg sering diungkap sebelum tibanya bulan yg mulia ini.. alhamdulillah, Dia perkenankan doaku.. bulan yang menentukan samada aku berjaya atau gagal dalam proses pengislahan.. setiap bulan, perkara yg sama dipohon..matlamat dan azam yg terus menerus dipasakkan.. kesedaran memuncak yg minta untuk diambil tindakan segera.. hasilnya, aku kembali meletakkan pengharapan.. cuma kali ini, aku mengharapkan suatu diluar jangkauan berlaku.. suatu keajaiban yg bisa merubah seluruh kehidupanku..

"faiza azamta..fatawakkal 'alaallah"

..............................

travelog dakwah meniti hari esok

buku karangan prof muhd kamil ibrahim. rentetan buku 'travelog haji: mengubah sempadan iman'. ketentuan Allah, buku yg sebelum ini aku pandang sebelah mata, kini menjadi bahan bacaan utamaku. buku yg mengisahkan kehidupan prof kamil yg suatu ketika dahulu penuh dengan kejahilan.. kemudian berubah kepada sinar pengharapan.. tidak berhenti setakat itu, beliau pula yg menyeru org lain kepada kebaikan.. telusnya, aku teruja dengan bahan bacaan sebegini.. kisah2 mereka yg mencari sinar daripada kegelapan, yg cuba keluar dari lorong kemaksiatan.. tidak kurang yg mula sedar akan siapa dirinya yg sebenar.. doa tulus merekalah yg mengundang keampunan dari Allah..

siapa sangka, diusia 40 tahun beliau baru tahu membaca Al-Quran. dan di usia itu jugalah, beliau mula berjinak2 dengan solat berjemaah.. segala2 berlaku dalam perancangan Allah.. alangkah manisnya, jika hidayah itu kita turut miliki.. rasa manisnya beribadat kepada Allah.. rasa teruja untuk berjumpa Allah setiap kali azan berkumandang.. rasa takut dan harap hanya pada Allah..

subhanallah..


aku tertarik dengan ayat ini, dari seorang pensyarah USIM;

"Allah tidak menjadikan sesuatu itu tanpa faedah. mungkin zaman kegelapan seseorang itu dianggap sia2 oleh ramai orang. hakikatnya tidak, disebbkn kegelapanlah yg mengenalkan seseorang itu kepada cahaya. daripada kesilapanlah, ditemui jaln yang benar. apabila sudah mendpat cahaya, cahaya itu perlu dijaga supaya tidak sirna. apabila seseorang memperolehi cahaya Allah dan dilandasi keikhlasan, cahaya itu semakin terang dan terus terang.."

antara perkara lain yg menarik perhatianku adalah pengembaraan beliau ketika menunaikan haji di Mekah.. untuk mengetahui dengan lebih lanjut, anda boleh dapatkan buku beliau yang bertajuk travelog haji: mengubah sempadan iman. suatu pengalaman yg aku turut ingin rasai.. kerna aku juga punya matlamat yg terlalu besar untuk ditunaikan dibumi Allah itu.. 'perjanjian Arafah' .


"semoga Dia memperkenankan segala doaku dan mempermudahkan segala urusan kehidupanku di dunia dan akhirat.." ameen.


kepada jiwa2 yg dahagakan belaianNya...sama2 kita lalui bulan yg mulia ini dengan penuh pengharapan.. anggaplah ia Ramadhan yg terakhir.. pesanan khusus buat sang penulis.

p/s: gambar masjid nabawi: kenangan umrah keluarga 'anik. tunggu turn aku pulak lepas nih.. ameen.